Volkswagen Phaeton Generasi Kedua yang Dibatalkan Terungkap Bertahun-tahun Setelah Dibatalkan

Untuk menandai 20 Phaetonth ulang tahun, Volkswagen mengejutkan kita dengan merilis gambar dari apa yang seharusnya menjadi penerus langsungnya. Itu tidak pernah terjadi, terutama karena dorongan elektrifikasi setelah Dieselgate yang berantakan mendorong para petinggi untuk mengubah prioritas perusahaan dan menggunakan EV sepenuhnya. Akibatnya, sedan mewah ukuran penuh dibiarkan di lantai ruang potong untuk fokus pada apa yang akan menjadi platform MEB.

Pengintip dari Wolfsburg sekarang mengenang bagaimana Phaeton generasi kedua sebenarnya cukup dekat untuk mencapai jalur perakitan. Ditampilkan di sini adalah prototipe satu kali yang sepenuhnya berjalan, Anda dapat dengan mudah percaya bahwa itu adalah mobil produksi. Sedan megah ini mengadopsi desain khas VW dengan gril krom yang diapit oleh lampu depan yang mirip dengan Touareg saat ini.

Di bagian belakang, lampu belakang memancarkan getaran Skoda Superb, yang tidak terlalu mengejutkan karena Phaeton yang dibatalkan dirancang oleh Jozef Kaba yang menulis top range Ceko. Bilah krom lebar menciptakan hubungan visual antara lampu belakang dengan nada yang sama seperti pada Superb facelift. Penyelesai knalpot yang mirip dengan Arteon terhubung ke pengaturan knalpot ganda yang mengisyaratkan powertrain yang kuat.

Pintu panjang menyediakan akses ke kabin mewah dengan ruang kaki yang luas di bagian belakang di mana masing-masing kursi dipisahkan oleh konsol tengah yang lebar. Yang terakhir menampung tablet yang dapat dilepas serta sakelar untuk penyesuaian kursi. VW dengan murah hati menggunakan kayu dan kulit di seluruh interior bersama dengan pemasangan sunroof dua panel dan sistem hiburan kursi belakang.

Dasbornya akan terlihat familier karena sebagian besar sama dengan yang digunakan di Touareg saat ini dengan apa yang disebut Innovision Cockpit. Jika dilihat lebih dekat pada konsol tengah bawah, terlihat penempatan tuas persneling, cup holder, dan switchgear yang serupa. Kaca spion tanpa bingkai, dashboard berbalut kulit, dan aksen metalik menambah kecanggihan kabin Phaeton namun tanpa terlihat semewah interior Audi A8.

Sama seperti Touareg yang dijual hari ini, mobil itu seharusnya menggunakan platform MLB Evo yang telah menopang A8 serta model VAG besar lainnya. Perlu dicatat bahwa merek inti VW memang memiliki sedan besar yang menggunakan arsitektur ini karena Phideon yang hanya ada di China dianggap sebagai penerus spiritual Phaeton.

Sekarang VW telah memutuskan untuk menunjukkan Phaeton yang tidak pernah ada, mungkin sudah waktunya bagi Jaguar untuk melakukan hal yang sama dengan XJ-nya yang dibatalkan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *