Skoda Octavia Combi RS Gagal Tes Moose Tapi Bukan Salahnya

Kendaraan berbagai bentuk dan ukuran telah melalui uji rusa. Tes yang ditakuti, yang mengukur kemampuan kendaraan untuk menghindari rintangan mendadak dengan kecepatan, telah melihat berbagai merek mobil gagal terlepas dari label harganya. Sekarang, uji keamanan telah menghitung kegagalan baru, atas izin YouTube km77.com.

Skoda Octavia Combi RS adalah korban terbaru dari tes rusa. Versi gerobak dari mobil kompak sporty gagal menyelesaikan benchmark 77 kilometer per jam (47,8 mil per jam), meskipun fasilitator mencatat bahwa itu bukan sepenuhnya kesalahan mobil.

Octavia Combi RS tersedia sebagai diesel, bensin, dan PHEV. Yang diuji adalah PHEV berpenggerak roda depan yang lebih bertenaga, menghasilkan 245 tenaga kuda (180 kilowatt) dan torsi 295 pon-kaki (400 Newton-meter). Roda dibungkus ban Bridgestone Turanza dan mobil dilengkapi dengan suspensi adaptif opsional.

Seperti disebutkan, Octavia atap panjang gagal menyelesaikan lintasan pada 77 km/jam. Upaya terbaik adalah pada 43,5 mph (70 km/jam), dengan upaya yang berhasil gagal dengan memukul satu atau dua kerucut, terutama di jalur kedua.

Sebagai perbandingan, Mercedes E-Class Estate, gerobak yang lebih besar, tampil lebih baik daripada Octavia dengan mencatatkan upaya terbaik pada 46,60 mph (75 km/jam).

Namun, pengemudi mengatakan bahwa ban tidak memberikan cengkeraman yang cukup, yang menyebabkan mobil tidak menyelesaikan manuver dengan kecepatan lebih cepat. Seperti yang ditunjukkan dalam tayangan ulang gerakan lambat, karetnya tidak menempel di jalan. Dia terkejut dengan hasil tes karena mobil tampil baik di jalan raya dan di jalan berliku.

Faktanya, km77.com mencatat bahwa dari semua mobil yang diuji yang memakai Bridgestone Turanza, masing-masing gagal mencapai patokan 77 km/jam. Upaya terbaik yang tercatat adalah pada 75 km/jam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *