Stellantis Menginvestasikan $24.7M Di Pabrik Mesin Pentastar V6 Michigan

Industri otomotif menuju ke arah tenaga listrik, tetapi bensin belum mati di Stellantis. Untuk mencapai titik itu, konglomerat mengumumkan investasi $ 24,7 juta yang cukup besar ke pabrik perakitan besar Trenton, Michigan yang membangun mesin V6 3,6 liter.

V6 banyak digunakan di berbagai kendaraan dari Ram, Chrysler, Dodge, dan Jeep. Umumnya berfungsi sebagai mesin entry-level dalam model seperti Chrysler 300 atau Dodge Charger, pabrik penyedotan alami DOHC dapat menghasilkan hingga 305 tenaga kuda (227 kilowatt) dan torsi 269 pound-kaki (365 Newton-meter) di Ram 1500 Ini ditawarkan di hampir setiap model dari merek Stellantis yang berbasis di Detroit, dan investasi ini menunjukkan bahwa itu akan bertahan setidaknya selama beberapa tahun lagi.

hemat lebih dari $3.400 rata-rata diskon MSRP* untuk yang baru Ram 1500

Kompleks mesin Trenton, Michigan terdiri dari dua fasilitas. Fasilitas selatan adalah fokus dari peningkatan, dan ketika selesai, itu akan menjadi satu-satunya lokasi di tempat untuk produksi mesin. Beberapa versi mesin Pentastar telah diproduksi sejak diluncurkan pada tahun 2011, dengan desain mesin yang ditingkatkan telah diluncurkan pada tahun 2016. Perkakasan ulang pabrik selatan akan memungkinkan produksi kedua desain mesin di satu lokasi.

Dengan demikian, desain Pentastar asli masih dalam produksi dan akan berlanjut hingga tahun 2023 di Trenton. Pabrik selatan akan memulai produksi versi yang ditingkatkan pada musim semi 2023. Sementara itu, fasilitas utara akan diubah menjadi penyimpanan dan aktivitas non-produksi.

Investasi besar dalam produksi mesin bensin datang di tengah pergeseran paradigma di antara para pembuat mobil yang bergerak menuju tenaga listrik. Beberapa perusahaan telah berjanji untuk memiliki lineup listrik sebagian atau seluruhnya pada tahun 2030 atau 2035. Awal tahun ini, Stellantis mengumumkan rencana Dare Forward 2030, menyerukan 100 persen penjualan EV di Eropa dan 50 persen penjualan EV di Amerika Serikat.

“Dare Forward 2030 menginspirasi kami untuk menjadi lebih dari sebelumnya,” kata CEO Stellantis Carlos Tavares. “Kami memperluas visi kami, mendobrak batas, dan merangkul pola pikir baru, yang berupaya mengubah semua aspek mobilitas untuk perbaikan keluarga, komunitas, dan masyarakat tempat kami beroperasi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *