Apakah Mobil Sport Spesies Terancam Punah Di Dunia Otomotif?

Perubahan terus-menerus dalam selera konsumen global untuk mobil telah sedikit mengubah lanskap otomotif dalam beberapa tahun terakhir. Permintaan kendaraan ringan terus menghadapi tantangan di tengah kemungkinan resesi global, tetapi ada satu segmen tertentu yang dekat dan disayangi hati para penggemar yang berada dalam kesulitan: mobil sport.

Angkanya sangat jelas. Selama tujuh tahun terakhir, penjualan global mobil sport, termasuk coupe, convertible, supercar, dan hypercar, telah turun 34 persen. Dalam angka biasa, itu turun dari 570.000 unit pada 2015 menjadi hanya 375.000 unit tahun lalu.

Dengan demikian, kita dapat menentukan penurunan bukan hanya akibat dari pandemi, karena penurunan dimulai pada 2016 dan dipercepat pada 2020. Tahun lalu, mobil sport mencatat penjualan terendah setidaknya sejak 2014, di mana penelitian kami untuk ini Nomor Motor1 potongan dimulai.

Permintaan Turun di China

Alasan utama dari situasi yang meresahkan ini adalah kurangnya minat dari konsumen China pada mobil jenis ini. Berbeda dengan penjualan sedan dan SUV yang kuat, atau bahkan MPV, mobil sport nyaris tidak berhasil menarik perhatian pembeli China. Itu masalah besar mengingat ini adalah pasar otomotif terbesar di dunia.

Mobil Sport Nomor Motor1

Mobil sport hanya menyumbang sebagian kecil dari penjualan kendaraan ringan China pada tahun 2021, dengan total 18.000 unit. Dibandingkan dengan 9,73 juta SUV dan 8,38 juta sedan yang dijual di wilayah tersebut, 18.000 bahkan tidak setetes pun. Tanpa China, mobil sport ditakdirkan untuk menjadi segmen ceruk yang lebih kecil dari yang sudah ada.

Namun, mobil sport masih merupakan penjual yang cukup kuat di Amerika Serikat, yang sejauh ini merupakan segmen pasar terbesar. Pada tahun 2021, konsumen Amerika membeli hampir 220.000 mobil sport, turun 3 persen dibandingkan tahun 2020 tetapi dengan pangsa yang lebih besar dari China. Volume AS menyumbang 59 persen dari permintaan global untuk kendaraan ini, diikuti oleh Jerman dan Jepang.

Mobil Sport Nomor Motor1

Mobil sport juga memiliki masalah di Eropa. Permintaan pada tahun 2021 mencapai hampir 71.000 kendaraan yang terjual, turun 9 persen dibandingkan tahun 2020. Namun, itu setara dengan kurang dari 1 persen dari total pendaftaran.

Jelas, booming SUV menjadi faktor utama penurunan penjualan mobil sport. Meskipun kendaraan ini bukan pesaing langsung, kedatangan SUV coupe seperti Porsche Cayenne Coupe dan model performa tinggi seperti BMW X5 M telah menggagalkan penjualan coupe dan convertible tradisional. Tahun lalu, 3,05 juta SUV dengan gaya seperti coupe dan/atau mesin berperforma tinggi terjual, meningkat 19 persen.

Mobil Sport Nomor Motor1

Mobil Amerika Memimpin Jalan

Ford dan Dodge memimpin dengan selisih lebar berkat popularitas Mustang dan Challenger. Popularitas di AS mendorong kesuksesan, tetapi Ford Mustang adalah mobil sport paling populer di dunia dengan 69.600 unit terjual. Dodge Challenger berada di urutan kedua, tetapi Porsche tetap menarik perhatian di panggung global dengan menempati posisi ketiga. Chevrolet Camaro melanjutkan penurunannya tetapi masih masuk daftar, bergabung dengan Corvette yang volumenya meningkat 53 persen.

Dalam kasus Porsche, sebagian besar penjualan berasal dari 911 yang ikonik, yang terus berkinerja baik dengan pembeli. Mazda meningkatkan pengiriman MX-5, Ferrari terkesan dengan Roma, Lexus dengan LC, dan Aston Martin dengan Vantage.

Pertanyaannya tetap: akankah segmen ini bertahan dari peningkatan regulasi emisi dan elektrifikasi industri tanpa kontribusi dari pasar China yang cukup besar?

Mobil Sport Nomor Motor1

Penulis artikel, Felipe Munoz, adalah Spesialis Industri Otomotif Dinamika JATO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *