Pengemudi Porsche 911 Ditangkap Setelah Melakukan 177 MPH, Lebih Dari Dua Kali Batas Kecepatan

Mungkin seseorang yang berpikir “Saya membayar untuk seluruh speedometer, saya akan menggunakan seluruh speedometer,” pengemudi Porsche 911 terlihat melakukan 177 mph (285 km/jam) di jalan raya di Spanyol. Sebagai referensi, batas kecepatan Autovía A-6 di El Espinar adalah 75 mph (120 km/jam). Kamera kecepatan yang dipasang di dalam helikopter polisi mencatat pengemudi melakukan lebih dari dua kali lipat batas kecepatan, namun dia menolak untuk menepi.

Akhirnya, dia ditangkap oleh patroli lalu lintas di kotamadya Arévalo. Cermin Irlandia mengutip radio lokal MENGATASI mengatakan pengemudi Porsche 911 ditangkap karena menjadi “dugaan pelaku kejahatan terhadap keselamatan jalan.” Pengemudi yang melebihi batas kecepatan di Spanyol lebih dari 50 mph (80 km/jam) berisiko kehilangan SIM mereka selama empat tahun dan bahkan hukuman penjara.

Di ruas jalan yang sama, 28 kecelakaan telah dilaporkan sepanjang tahun ini, yang mengakibatkan dua korban jiwa dan 11 orang luka-luka.

Sementara sebagian besar mobil kelas atas hadir dengan pembatas kecepatan tertinggi yang diprogram untuk mencapai kecepatan 155 mph (250 km/jam) untuk masalah keamanan, Porsche melakukan hal yang berbeda. Dalam sebuah wawancara pada tahun 2019, bos perusahaan Oliver Blume mengatakan tidak akan pernah ada Porsche dengan pembatas kecepatan:

“Pengemudi kami dapat mengemudi secepat mereka merasa mampu mengemudi. Bagi kami, ini memainkan peran besar bagi pelanggan kami pada hari-hari trek balap, dengan Pusat Pengalaman Porsche juga.”

Di sisi lain, Volvo sekarang menjual mobil terbatas dari pabrik hingga 112 mph (180 km/jam). Beberapa waktu lalu, spesialis keamanan senior Jan Ivarsson di merek Swedia mengatakan:

“Sebagai manusia, kita semua memahami bahaya ular, laba-laba, dan ketinggian. Dengan kecepatan, tidak terlalu banyak. Orang sering mengemudi terlalu cepat dalam situasi lalu lintas tertentu dan memiliki adaptasi kecepatan yang buruk dalam kaitannya dengan situasi lalu lintas dan kemampuan mereka sendiri sebagai seorang pengemudi. Kita perlu mendukung perilaku yang lebih baik dan membantu orang menyadari dan memahami bahwa ngebut itu berbahaya.”

Sejak keputusan Volvo, Renault dan Dacia mengikutinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *