McLaren P1 Spider By Lanzante Digoda, Hanya Lima yang Akan Dibuat

McLaren mengakhiri produksi P1 pada bulan Desember 2015, namun di sinilah kita, hampir tujuh tahun kemudian, dengan berita tentang versi baru. Memang, itu tidak datang langsung dari Woking, melainkan dari Lanzante. Namun, dalam menciptakan P1 Spider, perusahaan teknik Inggris bekerja sama dengan Paul Howse. Jika namanya tidak membunyikan lonceng, dia terlibat langsung dalam merancang salah satu dari tiga anggota Tritunggal Mahakudus.

Versi open-top tidak mewakili perpanjangan produksi P1 karena Spider pada dasarnya adalah konversi berdasarkan mobil yang ada. Hanya lima yang akan diubah, lengkap dengan penopang serat karbon yang menggabungkan intake udara yang baru dikembangkan. Ini diperlukan karena hypercar asli memiliki roof scoop, yang jelas tidak lagi demikian.

McLaren P1 Spider Oleh Lanzante penggoda

Panel atap kaca juga hilang, tetapi Lanzante telah merancang penutup atap yang dapat dilepas jika pemilik P1 Spider masih ingin mengendarai mobil saat hujan. Sayap depan, pintu, dan penutup mesin semuanya telah dimodifikasi secara diam-diam untuk mempertahankan garis mengalir dari aslinya sebanyak mungkin. Penopang yang dioptimalkan untuk aero yang kami sebutkan mengalirkan udara langsung ke sepasang turbocharger. Bagian bawah sasis telah dimodifikasi untuk mempertahankan kekakuan struktural mobil standar.

Lanzante juga memperbarui interior dengan melapisi jok dengan kulit yang berbeda. Ada juga sesuatu yang disebut SuperFabric, yang lebih tahan terhadap cuaca dan UV sekarang karena kabinnya terkena elemen tersebut. Aksen serat karbon dengan sentuhan akhir satin dan switchgear hitam mengilap melengkapi penyesuaian.

Digoda pada hari pertama Goodwood Festival of Speed ​​2022, McLaren P1 Spider mempertahankan setup hybrid yang kuat dari mobil aslinya. Ini bagus untuk 903 tenaga kuda dan torsi 900 Newton-meter (664 pon-kaki). Angka kinerja belum diungkapkan, tetapi kami akan mengingatkan Anda bahwa coupe melakukan 0 hingga 62 mph (100 km/jam) dalam 2,8 detik, 0 hingga 124 mph (200 km/jam) dalam 6,8 detik, dan mencapai puncaknya pada 217 mph (350 km/jam).

Lanzante mengatakan akan mengirimkan P1 droptop pertama sebelum akhir tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *