Stellantis COO Mengatakan Penggabungan Berhasil Untuk Semua Mereknya

Menempatkan 14 merek di bawah satu atap pembuat mobil tampak berisiko ketika PSA Group dan Fiat Chrysler Automobiles bergabung membentuk Stellantis. Namun, hampir dua tahun kemudian, merek tersebut “berkinerja baik”, menurut chief operating officer perusahaan Amerika Utara, Mark Stewart, yang membuat pernyataan minggu ini di Automotive News Congress di Detroit.

Orang bertanya-tanya apakah masing-masing akan bertahan, tetapi pembuat mobil dengan cepat mengatakan tidak memiliki rencana segera untuk menghentikan merek apa pun ketika bergabung. Justru sebaliknya, pembuat mobil mengatakan akan memberi masing-masing 10 tahun untuk membuktikan kelayakannya. Stewart mengulangi hal ini di acara tersebut, dengan mengatakan, “Semua orang memiliki kesempatan untuk bertarung.”

Sepuluh tahun terasa seperti seumur hidup, tetapi tahun 2030 semakin dekat, dan Stellantis telah menetapkan beberapa tujuan besar untuk dirinya sendiri. Pembuat mobil berencana untuk mengungkap setidaknya 25 kendaraan baterai-listrik pada akhir dekade ini. Ia juga menginginkan 100 persen penjualan kendaraan di Eropa menjadi BEV pada tahun 2030, yang akan dibantu oleh Peugeot, yang bertujuan untuk menjadi merek listrik sepenuhnya di Eropa pada saat itu.

Ada lebih banyak rencana segera yang terjadi di merek lain di jajaran Stellantis. Alfa akan mengungkap Giulia SWB Zagato pada 2023, sementara Maserati bersiap untuk meluncurkan kendaraan listrik pertamanya dengan Gran Turismo yang dirubah, yang akan hadir dengan penggerak semua roda. Chrysler bersiap untuk meluncurkan hingga tiga EV pada tahun 2028. Merek Amerika yang sedang berjuang memamerkan konsep Airflow, menggoda bahasa desain masa depan merek tersebut.

Pembuat mobil juga terus maju dengan investasi yang signifikan di bidang manufaktur dan produksi saat bersiap untuk dekade berikutnya. Itu menginvestasikan lebih dari $ 100 juta ke pabrik powertrain dan $ 2,8 miliar kekalahan di fasilitas Kanada. Ini akan mempersiapkan mereka untuk masa depan mobil listrik yang ambisius.

Akan menarik untuk melihat bagaimana 14 merek menavigasi beberapa tahun ke depan. Stellantis ingin memangkas biaya dan menemukan efisiensi untuk menghemat uang, yang dapat menghalangi merek untuk menonjol. Kita sudah melihat betapa miripnya Dodge Hornet baru dan Alfa Romeo Tonale yang diduga menimbulkan beberapa gesekan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *