Saham Carvana Turun Tajam di Tengah Deal Kreditur, Isu Kebangkrutan

Harga saham Carvana menukik tajam, jatuh lebih dari 40 persen setelah berita kesepakatan kreditur pada hari Rabu. Pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg, perjanjian tersebut mencakup kreditur terbesar Carvana, termasuk Pacific Investment Management Company dan Apollo Global Management. Jika digabungkan, perusahaan-perusahaan ini memegang sekitar 70 persen dari utang tanpa jaminan Carvana.

Jenis perjanjian ini biasanya digunakan untuk merestrukturisasi hutang atau mengamankan pembiayaan tambahan untuk perusahaan yang kekurangan uang. Selain itu, mereka membantu mencegah pertengkaran kreditur di tengah negosiasi kebangkrutan, memaksa pemberi pinjaman untuk bekerja sama dan memastikan penyelesaian utang yang lebih cepat dan lancar.

Tahun 2022 terbukti menjadi tahun yang sangat berat bagi Carvana. Selain melihat harga sahamnya turun lebih dari 97 persen, ada masalah dengan sertifikasi dan pendaftaran serta kehilangan izin untuk menjual mobil di Illinois. Peristiwa tersebut mengikuti PHK besar-besaran pada bulan Mei ketika perusahaan menghilangkan 2.500 pekerjaan.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC Rabu malam, Carvana menyangkal keterlibatannya dalam perjanjian kerja sama dengan krediturnya dan menyatakan tidak akan menjawab pertanyaan apa pun terkait tindakan yang diambil dengan pemegang obligasinya. Mereka juga menekankan kembali fokus mereka untuk kembali mendapatkan keuntungan dan melaksanakan rencana yang diuraikan dalam Surat Pemegang Saham Q3 mereka.

Menyusul berita tentang kesepakatan kreditur potensial, JPMorgan mengindikasikan bahwa sementara Carvana mungkin telah memasuki negosiasi restrukturisasi utang, kemungkinan kebangkrutan Bab 11 tampaknya rendah saat ini. Orang dalam industri percaya perusahaan memiliki cadangan kas yang cukup untuk melewati tahun 2023, tetapi resesi yang parah atau tantangan operasi tambahan dapat secara signifikan mengurangi waktu tersebut.

Perdagangan saham Carvana sempat dihentikan Rabu setelah saham jatuh di bawah $5 per saham. Setelah perdagangan dilanjutkan, harga saham terus jatuh, ditutup pada $3,83 per saham, turun 43 persen dari hari sebelumnya. Sejak awal tahun, saham Carvana telah jatuh 97 persen setelah diperdagangkan setinggi $376 per saham pada Agustus 2021.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *