Ban Premium Bekas yang Diuji Terhadap Merek Anggaran Baru Dapat Mengejutkan Anda

Membeli ban baru dengan harga terjangkau, ban bekas atau ban premium bekas mungkin bukan pertanyaan $64.000, tapi bisa jadi pertanyaan $1.000. Itu terutama benar akhir-akhir ini, karena biaya ban telah meningkat secara substansial berkat roda kendaraan yang lebih besar. Tidak ada gunanya mengumpulkan uang $ 1.000 untuk satu set ban baru, dan itu membuat ban bekas menjadi proposisi yang menggoda. Tetapi haruskah Anda tergoda?

Pakar ban Jonathan Benson mencari jawaban untuk pertanyaan itu, setidaknya terkait dengan Michelin CrossClimate 2 sepanjang musim. Ban ini tampil sangat baik dalam tes head-to-head baru-baru ini dari Benson, mendapatkan penghargaan untuk penanganan salju dan basah yang luar biasa dengan kinerja kering yang wajar. Mereka juga bisa mahal, dengan empat set baru untuk SUV rata-rata mencapai angka $ 1.000 yang disebutkan di atas. Sementara itu, sesuatu yang sedikit lebih umum seperti Tomket Allyear yang ditampilkan dalam video ini bisa lebih mudah di dompet. Kemudian lagi, begitu juga satu set Michelin bekas.

Untuk mensimulasikan set ban CrossClimate 2 bekas, keempatnya dikerjakan dengan mesin hingga kedalaman tapak hanya 2,2 milimeter, yaitu kira-kira 3/32 inci. Itu tepat di atas rekomendasi minimum 2/32 dari Departemen Perhubungan AS untuk mengganti ban, dan kemudian dipasang di mobil dan dikendarai sejauh 2.500 mil lagi. Ini juga dilakukan untuk ban Tomket Allyear, dan dua set baru dari kedua merek dimasukkan dalam pengujian untuk perbandingan penuh.

Meskipun ada kerugian yang signifikan dalam kedalaman tapak, Michelins yang aus membuat waktu putaran lebih cepat dalam kondisi bersalju dibandingkan dengan ban anggaran Tomket yang baru. Itu hanya beberapa detik, dan dalam tes apel-ke-apel, Michelin bekas mempertahankan lebih banyak kinerjanya dibandingkan dengan Tomket usang. Mengenai rasa, Tomket menghasilkan lebih banyak understeer, dan Michelin agak samar saat pengereman. Tetap saja, anggukan itu mengarah pada set ban CrossClimate 2 yang hampir aus di atas set baru ban sepanjang musim Tomket Allyear.

Ini tidak begitu jelas di jalan basah. Secara angka, Tomket baru sedikit lebih cepat dalam satu putaran. Namun, tangan Benson penuh berusaha untuk menjaga agar kendaraan uji (Volkswagen Golf) tetap terkendali. Pada saat ban tidak hydroplaning, Michelin menawarkan cengkeraman yang jauh lebih baik di jalan basah sambil memberikan umpan balik yang lebih baik kepada pengemudi. Tomket tampak seolah-olah selalu berada di ujung tanduk.

Dalam kondisi kering, tidak mengherankan jika Michelin yang sudah usang dengan mudah mengungguli Tomket baru. Ban umumnya didapat lebih baik dalam kondisi kering saat dipakai; tapak yang berkurang berarti lebih sedikit pergerakan blok tapak.

Hanya sedikit orang yang mengetahui ban sebaik Benson, tetapi bahkan dia terkejut dengan performa bekas versus baru. Untuk lebih banyak wawasannya, lihat Bertele-tele Tentang Mobil podcast dengan Benson sebagai tamu istimewa, tersedia di bawah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *