Nissan, Peneliti Bekerja Mengakhiri Kemacetan Dengan Jalan Raya Cerdas

Teknologi telah menjadi bagian penting dari mobil modern. Hari-hari ini, Anda akan kesulitan menemukan mobil di jalan yang tidak memiliki elektronik. Dan sekarang, sebuah eksperimen diakhiri dengan tujuan menggunakan teknologi untuk mengakhiri kemacetan lalu lintas dan meningkatkan mobilitas secara keseluruhan.

Nissan North America, bersama dengan Circles Consortium yang terdiri dari peneliti dari Vanderbilt University, UC Berkeley, Temple University, dan Rutgers University-Camden, berkoordinasi dengan Departemen Perhubungan Tennessee untuk sebuah eksperimen yang bertujuan untuk meningkatkan penghematan bahan bakar dan memperlancar lalu lintas.

Pengujian jalur terbuka selama lima hari dilakukan dari 14 hingga 18 November pada bagian yang baru dibuka dan dipenuhi sensor dari US Interstate 24 yang disebut I-24 Motion.

Menggunakan 100 unit Nissan Rogue yang dilengkapi secara khusus, percobaan tersebut ingin menguji sistem kontrol jelajah yang dilengkapi AI dan melihat bagaimana pengaruhnya terhadap kecepatan dan perilaku mengemudi mobil di sekitarnya.

Temuan awal melihat bahwa satu kendaraan yang dilengkapi AI dapat menyebabkan efek riak positif untuk membantu kelancaran kemacetan lalu lintas yang disebabkan manusia di antara 20 mobil di sekitarnya. Beberapa bulan ke depan akan digunakan oleh tim Circles untuk menganalisis data dari percobaan lima hari di “jalan raya pintar” I-24 Motion.

Sebagai catatan, I-24 Motion adalah satu-satunya lingkungan pengujian otomotif dunia nyata dari jenisnya di dunia. Itu membentang empat mil di tenggara pusat kota Nashville, dilengkapi dengan 300 sensor digital 4K yang mampu merekam data 260 juta mil kendaraan per tahun.

Pada 16 November saja, sistem mencatat total 143.010 mil berkendara dan 3.780 jam berkendara.

“Sistem Gerak I-24, dikombinasikan dengan model energi kendaraan yang dikembangkan dalam proyek Circles memberikan perkiraan konsumsi bahan bakar seluruh arus lalu lintas selama jam-jam tersebut. Konsep yang ingin kami tunjukkan adalah dengan memanfaatkan sistem lalu lintas baru ini untuk mengumpulkan data dan memperkirakan lalu lintas dan menerapkan teknologi kecerdasan buatan ke sistem kontrol jelajah yang ada, kami dapat mengurangi kemacetan lalu lintas dan meningkatkan penghematan bahan bakar,” kata tim Circles dalam pernyataan bersama.

Gerak I-24 adalah infrastruktur permanen, yang berarti testbed akan selalu tersedia untuk peneliti. Toyota Amerika Utara dan General Motors juga mendukung percobaan lima hari di bulan November, menyediakan dua unit uji tambahan: Toyota RAV4 dan Cadillac XT5.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *