Kredit Pajak EV yang Diusulkan Memiliki Persyaratan Yang Mungkin Sulit Dipenuhi

RUU iklim baru telah disahkan Senat Amerika Serikat yang, antara lain, mencakup kredit pajak $7.500 yang dirubah untuk mobil listrik dari semua pembuat mobil. Ini adalah sumber dari beberapa diskusi, karena ada kemungkinan itu mungkin tidak berlaku untuk sebagian besar EV baru yang dijual di AS saat ini. Dan jika tidak ada yang berubah, Tidak EV baru akan memenuhi syarat dalam beberapa tahun.

Kita berbicara tentang Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022, yang disahkan Senat AS selama akhir pekan. Di antara ketentuan tersebut adalah kredit pajak tersebut di atas, yang pada dasarnya merupakan versi terbaru dari kredit saat ini. Sekarang, batas penjualan dihapus, yang berarti perusahaan seperti Toyota dan General Motors dapat mengklaim kredit sekali lagi. Tetapi mulai tahun 2024, baterai EV yang digunakan oleh pembuat mobil harus mengandung setidaknya 40 persen bahan yang bersumber baik di Amerika Serikat, atau dari mitra dagang ramah AS. Pada 2029, itu berjalan hingga 100 persen.

Itu bisa menimbulkan masalah, menurut The Verge. China saat ini memiliki kehadiran yang signifikan dalam produksi baterai, dan negara tersebut tidak ada dalam daftar mitra dagang yang bersahabat. Artikel tersebut mengutip Alliance for Automotive Innovation yang mengatakan 70 persen EV yang saat ini dijual di AS tidak akan memenuhi ambang batas 40 persen pada 2024. Jika praktik pembuatan baterai saat ini tetap berjalan, tidak akan ada satu pun EV yang memenuhi syarat untuk kredit pada tahun 2029.

Penting untuk dicatat bahwa, pada 8 Agustus, Undang-Undang Pengurangan Inflasi belum diselesaikan. Itu masih harus melalui Dewan Perwakilan Rakyat AS, di mana amandemen bisa dilakukan. The Verge juga menyebutkan kemungkinan pembuat mobil mengajukan keringanan untuk melewati persyaratan, sehingga masa depan kredit pajak seperti saat ini berdiri masih belum pasti.

Sementara itu, pembuat mobil meningkatkan produksi baterai di Amerika Serikat. Hyundai menginvestasikan $ 5,4 miliar di Georgia untuk baterai dan manufaktur EV. Ford menginvestasikan $ 11,4 miliar untuk fasilitas baru di Kentucky dan Tennessee. Stellantis baru-baru ini mengumumkan investasi $2,8 miliar untuk produksi baterai di Kanada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *